Monday, 31 October 2011

Perempuan itu.

Perempuan itu memang sial. Ya, sangat sial. Bukan kau, tapi kalau kau terasa, memanglah itu kau. Sumpah aku sangat benci kau! Apa aku merepek ni. Aku tak sangka dia macam tu. Malas nak cerita banyak. Tapi aku memang benci gila kat dia. Sampai bila pun. Sekali aku dah membenci, kau jilat balik pun maaflah. Tak ada lagi ruang untuk kau. Aku memang tak ingin berkawan dengan manusia seperti kau.

Syaitan bertopengkan manusia.

Sangat layak gelaran itu untuk kau. Pasti kau sedang tersenyum dengan situasi sekarang ni. Kau menang dan aku kalah. Aku kalah sebab aku tak nak bermain perasaan dengan kau. Cukuplah aku sudah mengenali diri kau yang sebenar dan orang lain juga begitu. Kau sedang melarikan diri dari keadaan sekeliling. Dan aku? Aku pergi sebab aku sudah sangat tawar hati. Jijik melihat kedaan dan manusia yang bermuka-muka yang menghentam orang lain untuk menutup kesalahan sendiri. Kau menang.

Tuhan tahu siapa betul dan siapa salah. Diri kau kini sedang dalam ketakutan. Melarikan diri dari semua orang. Aku? Sangat gembira dengan hidup aku, dengan mereka-mereka yang sayangkan aku. Aku bersyukur kerana terkeluar dari keadaan yang sebegitu rupa. Aku tak menyesal. Sikit pun tidak. Aku percaya pada tuhan. Rezeki tetap ada dimana-mana. Aku yang sepatutnya ketawa riang. Kau patut menangis dan perlu menyimpan perasaan bersalah itu sampai bila-bila.

Sebaik mana pun dia, aku dah tak percaya sesiapa lagi. Serik!

Wednesday, 19 October 2011

Thein

Sumpah dia masih sayangkan aku. Aku touching gila. Walaupun aku tinggalkan dia macam sampah waktu tu. Sudah sangat lama masa itu berlalu. Maafkan aku thein. :(

Aku dah lupa bahasa yang dia ajar aku dulu. Nyanyok betul. Sigh.

Monday, 17 October 2011

Warna

Dulu aku ada kawan, yang kulitnya agak gelap. Lebih tepat, hitam. Dia selalu mengeluh tentang warna kulitnya. Aku kadang-kadang kesian juga. Aku selalu juga beri pendapat tentang produk-produk pemutihan kepada dia. Walaupun kulit dia hitam, tapi hati dia sangat putih. Sangat baik woah dia. Oh. Aku bukan nak cerita pasal kulit pun sebenarnya. Maksud aku, lebih baik orang itu berkulit hitam macam arang sekalipun, daripada dia berkulit putih macam susu tapi, berhati hitam yang serupa jahanam. Sial.

Aku tengah marah sebenarnya dan tiada kaitan dengan warna.

Thursday, 13 October 2011

Ponteng

Ponteng. Ya, aku sangat benci dengan itu. Dari aku kecil sampailah begini, aku asyik memonteng. WAKAKAKA. Mungkin terbawa-bawa dari zaman kanak-kanak aku. Yang aku ingat, aku mula kerap ponteng dari umur 10 tahun. Aku tak tahu sebab apakah aku suka memonteng? Ataupun bukan bersebab pun, cuma malas. Wah! Aku sangat bencikan penyakit itu! Damn you.

Ketika sekolah rendah. ( Waktu pagi )

Ita    :   Bangun2.. ( sambil mata tertutup )
Aku  :  ( Tutup muka guna bantal ) Org sakit perut, xnak skolah.
Man :   Taktik. Jgn ngada2 nak ponteng lagi.
Ita    :   Dia mmg sakit perut, mlm td mintak minyak angin.
Aku  :  ( Mamai ) Bila masa pulak? ( dalam hati )
Man :   Hurm.. Pukul 10 siap, nanti pegi klinik.
Aku  :   Yeah! ^_^'

Aku beruntung, mak aku selalu tidak menjahanamkan hasrat aku. Dia selalu menyebelahi aku. Syukur. Aku rasa ingin memeluknya waktu ini. Terharu. MUHAHAHA.

Ketika sekolah menengah. ( Jam 2 pagi )

Aku  :   Tokk tokk.. ( Bunyi pintu di ketuk )
Man :   Haa nape?
Aku  :   Sakit perut.. Nak tido sini boleh? ( Muka taik )
Ita    :   Pegi amek bantal tu. Esok xyah sekolah la.
Man :   Pulakkk..
Aku  :   Yeahhhh!!! : D

Masa sekolah menengah aku mula melebih-lebih sambil membuat gaya sakit. Aku tak tahu kenapa aku tak suka ke sekolah. Padahal semua ok tentang sekolah tu. Pelik.

Ketika sudah memasuki alam pekerjaan.

Man  :  Anak awak keje ke x tu?
Ita     :  Tahlah..

( Pergi ke bilik aku )

Man  :  Hamboi.. Sedap tido. BANGUN!
Aku   :  Penat la, smlm blk lmbt.. Huhu..
Man  :  Kena buang keje tau la.
Aku   :  Lagi suka. ( Dalam hati )

MUHAHAHA. Aku tak tahu kenapa aku begitu malas. Aku rasa kalau ponteng tu macam heaven gila. Golek-golek, jalan-jalan, seronok gila. Mak aku lagilah suka kalau aku tak kerja. Meneman dia shopping. Cisss. Itu matlamat dia yang sebenar.

Tapi yang sebenarnya aku benci. Aku tak nak selalu memonteng. Aku muak. Tapi itulah yang aku suka. Macam mana? Nanti kahwin? Aku harap aku tak malas-malas lagi. Kesian laki aku kang. HAHAHA. Aku teringin duduk dirumah seperti bini Wan Baser dan Naser. Sepanjang masa berkeliaran ke sana ke mari. Cool gila. MUHAHAHA.

Sial. Office aku panas gila sekarang ni. Aku hampir berpeluh. Tak lalu aku nak menaip panjang-panjang. Ok, bye.

Mengular.

Wednesday, 12 October 2011

Dia

Dia? Apakah? Aku mahu merepek tentang dia. Aku sangat sayang dia. Sangat. Terlalu. Gila. Tak dapat nak cakap macam mana aku sukakan dia. Sangat comel walaupun agak tua. HAHAHA. Setiap hari tak sabar menunggu malam tiba. Akan bergosip. Bergosip pasal apa pun. Semua akan berakhir dengan gelak tawa. Comel. Kalau dia sebelah aku, dah lama aku lenyek-lenyek guna bantal. Geram.

Waktu aku terkapai-kapai ke sana ke mari dia datang menceriakan aku. Tak suka. Tapi tersuka. Dan sekarang sangat suka. Tuhan. Aku bersyukur kerana ditemukan dengan dia. Yang aku rasa dapat membimbing aku. Tak kira masa. Aku jatuh ataupun bangun. Dia tetap ada memberi semangat walaupun tidak depan mata. Aku tak sehebat paris hilton. Tapi dia masih sayangkan aku. Jika sebaliknya yang berlaku. Aku akan pastikan nasib dia sama seperti seekor nyamuk.

Aku suka mengusik dia. Dia akan jadi gelabah. Sumpah comel. Walaupun tua. Aku tak suka waktu dia mengantuk. Dia akan tinggalkan aku. Sedih. Ok geli. Dalam erti kata lain, dia boleh menjadi ayah aku, mak aku, cikgu aku, kawan aku, adik aku, cinta aku. Semua. Aku sangat beruntung memiliki dia. Dia adalah dia. Dan aku adalah aku. Kami serupa.

Walaupun adakalanya ribut melanda. Sungguh. Aku sangat benci. Rasa ingin membunuh dia. Tidak perlu lagi dia dalam hidup aku. Tapi. Berfikir sejenak. Aku tak boleh tinggalkan dia. Aku takut. Takut tidak lagi berjumpa insan seperti dia. Aku lemah tanpa dia. Sihir apakah yang dia guna? Dia umpama Barney aku. Suka gila.

Aku berharap. Agar aku dan dia berjodoh. Walaupun sangat banyak halangan yang datang. Aku harap aku dan dia dapat bersama menjalani liku-liku kehidupan yang akan datang. Tidak lengkap hidup aku tanpa dia. Sungguh aku sangat rindukan dia. Ingin sekali memukulnya. Buat aku gila begini. Damn.

Terima kasih kepada dia! :' )

Monday, 10 October 2011